Bogor Agricultural University

DEPARTEMEN ILMU TANAH DAN SUMBERDAYA LAHAN

Fakultas Pertanian - Institut Pertanian Bogor

Tuesday September 19, 2017
Home
  • Register

Choose Language

Indonesian English

Articles

Print
Email
Category: Frontpage

kalpataru-2015

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bertepatan dengan Hari Lingkungan Hidup 5 Juni 2015, Kamir R Brata, penemu teknologi Lubang Resapan Biopori (LRB) Institut Pertanian Bogor (IPB) mendapatkan penghargaan Kalpataru dari Pemerintah Republik Indonesia untuk kategori Pembina Lingkungan Hidup Berprestasi.  Pemberian penghargaan dilakukan oleh Presiden RI Joko Widodo di Istana Bogor, Jumat (5/6). 

Lubang resapan biopori merupakan teknologi tepat guna dan ramah lingkungan yang dimaksudkan untuk mempercepat peresapan air hujan dan mengatasi sampah organik. Di antara manfaat dari penerapan teknologi lubang resapan biopori ini antara lain mencegah banjir,longsor, dan erosi, meningkatkan cadangan air bersih serta pembentukan kompos dan penyuburan tanah. Lubang resapan biopori dibuat pada tanah dengan diameter 10 cm dan kedalaman sekitar 1 meter. Lubang yang sudah dibuat lalu diisi dengan sampah organik untuk memicu terbentuknya biopori (pori-pori berbentuk lubang yang dibuat oleh fauna tanah atau akar tanaman).

Kamir R Brata mengatakan, dengan penghargaan dari pemerintah ini merupakan dukungan kuat untuk masyarakat menerapkan teknologi tersebut dalam upaya  mencegah banjir.  "Untuk itu masyarakat jangan ragu-ragu lagi untuk menerapkan teknologi ini," ujar Kamir seraya mengatakan dukungan dari seluruh pihak juga sangat diharapkan guna melestarikan lingkungan dengan lubang resapan biopori.

Sumber: republika.co.id